24 Des 2010

Obrolan singkat sama pa Ustad..


Hari ini saya dan Deni pergi menemui Pa Ustad karena ada kepentingan yang berkaitan dengan urusan pribadi. Mengingat cara berpakaian saya yang sedikit urakan, Deni sama mama lagi-lagi ngingetin kalo kita tuh mau ketemu Ustad, bukan temen maen seperti biasanya kalo mau nongkrong.


Well, oke. Kali ini saya ngalah (dengan sedikit komplen tentunya :P) dan memilih memakai pakaian tertutup alias baju panjaaaaaaang hehehehe.
Sebetulnya saya ga terlalu kenal sama pa ustad, tapi justru karena ga kenal ini saya jadi lebih takut & grogi untuk ketemu, karena sebenernya beliau ini adalah kenalan mama dan si teteh, bukan cuma merangkap sebagai guru ngaji tapi juga guru spiritualnya mereka. Untuk curhat ina inu udah pasti deh mereka berdua datengnya kerumah pa ustad.

Nah terus kenapa tiba-tiba saya tertarik untuk sharing diblog soal acara ketemuan ini?
Karena ada sesuatu yang menarik untuk saya pribadi ketika akhirnya ketemu dan terlibat obrolan yang cukup lama diberanda rumahnya. Sesuatu yang pernah saya lewati dulu dan baru saya pahami kenapa semua itu pernah terjadi. Tapi Alhamdulillah semua sudah selesai dan saya betul-betul bisa melewatinya :)

Cerita dimulai ketika pa ustad nanya soal berapa lamanya saya sama Deni pacaran. Begitu kita jawab setahun lebih, pa ustad langsung ngerespon dengan jawaban seperti ini.
Konteks cocok dalam setiap hubungan itu ga pernah ada, karena manusia dibuat dengan versi masing-masing. Jadi, menurut pa Ustad kalaupun ada yang berani mengclaim diri mereka cocok satu sama lain, itu semua udah pasti dicocok-cocokin. Nah makanya pa ustad ga pake acara cocok-cocokan dulu sama perempuan yang udah jadi istrinya saat ini. Kalo istilah dalam islam seperti ta'aruf. Baru bener-bener tatap muka pas merit, jadi ga kenal sama sekali calon mempelai masing-masing. Ko bisa ya? cuma itu sih yang terlintas di otak saya soal ta'aruf:)

Terus apa hubungannya sama kita? kita? elo kali sama centong.. *bercandaanya gengges banget ya :))

Melihat dari lamanya kita bareng-bareng (padahal baru setahun), pa ustad ngerasa itu semua wasting time. Kenapa wasting time? karena kalo ternyata proses pacaran yang kita berdua jalani untuk menuju ke arah proses saling mencocoki, ga akan pernah berujung cocok. Iya juga sih, setuju juga sama pendapat beliau, karena kelihatannya makin kesini kita berdua malah jadi sering ribut untuk hal sepele sampe ke hal gede.

Back to the topic. Sebenernya ga sepenuhnya setuju sama opini pa Ustad soal kenapa kita masih nunda, bukan karena sedang mencoba mencocoki. Pertama kakak perempuan saya belum sampai tahap ke jenjang berikutnya. Dan masih menurut saya, melangkahi kakak perempuan its a BIG NO. Yes indeed. Kenafaaa? bukan lebih ke sesuatu yang disebut pamali, tapi ada yang lebih penting. Harga diri dan rasa dihormati sama ade perempuannya. Dan saya masih mau menunggu untuk itu :)
Yang kedua itu financial, udah pasti. Ga mau dong ya dari lahir udah ngerepotin ortu trus ketika merit masih setali tiga uang. Saya sih ga rencana pesta besar untuk hari penting dalam hidup saya nanti, cukup dengan konsep garden party dengan undangan 50 orang. Karena memang yang saya pengenin cuma itu, berbahagia cukup dengan teman-teman terdekat :).

Masih kata pa ustad juga, yang dikhawatirin dari lamanya sebuah hubungan yaitu semakin lama dijalani semakin besar peluang untuk saling membuka sifat buruk masing-masing. Terus kebanyakan endingnya udah bisa kebaca banget, pasti mereka ga jadi mutusin untuk naek kelas dari hubungan pacaran ke merit. Karena kebanyakan udah keburu males sama pasangan masing-masing. Hmm..daripada bubar dijalan, mending nikah cepet yuk yang, aku udah siap ko..

Oh..Jadi intinya cuma mau bilang siap 100 % lan?

aheeeuuuuuu.. :))

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar