8 Jun 2010

Aziz Rachemy Siregar


Sudah menemukan comfort zonenya sendiri, saya jadi lupa sama sahabat saya yang satu itu, Aziz rachemmy siregar. Diantara banyaknya teman pria semasa duduk dibangku sma, cuma dia yang bisa akrab sama saya sampe saat ini.
Jemput saya kekantor, makan, nonton atau sekedar makan mie aceh pinggir j
alan sudah menjadi rutinitas beberapa waktu lalu. Tapi kenapa sekarang rasanya susah banget ya. Terakhir menghubunginnya katanya sih tingkat kesibukan dikantor makin meningkat, hmm kalo begitu ceritanya sih mau ga mau saya harus nunggu :(

Banyak hal yang saya pelajari dari apa yang sudah ia lewati tempo lalu, ikhlas itu memang susah tapi keliatannya Aziz mencoba menikmati disaat perasaan itu belum sepenuhnya dia pahami. Kemarin waktu saya jatuh, dia yang mengulurkan tangan untuk membantu
mengobati si luka. Bukan cuma betadine atau obat merah yang biasa dipakai orang lain ketika terluka, tapi juga bagaimana cara menghilangkan bekas luka tersebut tanpa takut untuk melakukan kesalahan yang membuat saya terjatuh. Saya jadi malu karena pernah beberapa kali bersikap acuh tak acuh ketika dulu sibuk dengan mantan pacar dan masih memikirkan perasaan saya sendiri. Dan membiarkan bertahun-tahun dalam kondisi tidak bertegur sapa karena saya tidak suka dengan perempuan yang saat itu dipilihnya untuk jadi pacar. Egois, iya saya emang egois. Berkali-kali pula menjawab ajakannya untuk nonton JGTC di UI dengan seenak mulut. Iya, saya emang bukan teman yang baik, wajar kalo saya dibilang nyari disaat butuh. Tapi saya bersyukur, Aziz ga pernah tersinggung dengan sikap saya dulu, dia bilang dia sudah tau kalo karakter saya seperti itu.

Dan ada benernya apa yang teman-teman saya bilang, ga ada yang namanya mantan sahabat/temen..tapi ada yang namanya mantan pacar. Dar
i situ saya belajar sesuatu, ga melulu memprioritaskan hubungan menjadi lebih baik untuk kedepannya. Jujur dulu saya ngoyo, banyak mengorbankan waktu dengan teman-teman demi hubungan. Dan ujung-ujungnya ketika kandas saya dicibir sebagai teman yang dekat kalau ada butuhnya, sedih tapi bener T_T..Sekarang saya ga berharap yang muluk-muluk ini itu, cuma berharap lebih bisa belajar jadi orang yang lebih menghargain keberadaan sahabat/teman.

Nyet! kangen niiihhh..ajak gw kebut-kebutan pake motor lo lagi yuuuuk!!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar