15 Nov 2010

Katro ah


Beberapa hari yang lalu saya dapet email soal presentasi with Playhouse Land. Melihat dari intensitas kerjaan yang ga terlalu tinggi, saya dan beberapa teman kantor memutuskan untuk join, yang kebetulan presentasinya itu digedung sebelah alias DM yang masih 1 group sama Bintang pratama.

Setelah dikasih first impresion yang ga banget yaitu dengan ngaret se-ngaret-ngaretnya (yang katanya sih udah seputeran lagi, au deh puteran dimane..jonggol kaleee ;P).
Saya kembali dibikin gatel mulut alias usil pengen komentar hehehe.

Eitts tapi saya join ga asal join loh, yaaa ngerti lah biarpun sedikit soal playhouse land itu kaya gimana.

So, apakah Playhouse Land itu?
Yaitu area bermain seperti Kidzania. Hanya saja anak-anak yang bermain disini tidak sama seperti Kidzania yang berperan/menjalani sebagai profesi tertentu. Secara garis besar sih ya, disini tuh lebih ke permainan digital. Jadi ga ada deh tuh maen dampu, bekel, congklak dan lain sebagainya. Hehehehe maapkeun garink!


Nah kembali ke topik yang tadi soal mulut gatel, berikut komentar pedes setengah garink dari saya soal si mba-mba..*setengah mikir..gatau namanye sape..

Doi presentasi seperti halnya saya dan teman-teman yang baru belajar presentasi ketika di meeting internal WIP setiap minggunya. Kurangnya pemahaman sama materi presentasi itu sendiri. Contoh seperti ketika dia menunjukan slide posisi Playhouse ground itu berada. Jelas-jelas udah ditandain pake warna Hijau, tapi dia bener-bener ga ngeh sampe harus dikasih tau bos saya ;(. Terus dia melewatkan 1 slide yang isinya visi & misi, hal itu dia lakukan karena terlalu banyak dead air yang dia buat, grogi? baiklah.
Dan hal-hal berikutnya yang kayanya ga perlu saya jelasin secara detail kali yaaa


Nah..yang bikin gemes itu soal sikap dan sopan santun yang dia tunjukan kekita sebagai Client. Ketika si partner sedang membantu dalam memberikan informasi mengenai "dagangannya", si mba-mba super ngaret ini malah menunjukan sikap yang kurang. Seperti : mengutak-atik bahan presentasi yang jelas-jelas menggangu konsentrasi kita sebagai audience :(

Harusnya sih ya untuk tingkat profesional semacam Playhouse Land, hal kaya gini ga harus terjadi. Gimana orang mau tertarik sama barang dagangannya kalo cara presentasinya kaya gitu. Bukan somse atau apapun itulah saya nulis-nulis kaya gini, cuma ko kayanya mengecewakan sekali ya cara yang dipake sama kaya saya yang masih dibawah jauuuh levelnya sama mba (mungkin ;P)

Ga mungkin dong ya kerja dengan tampilan ciamik cuma jadi kacung kampret kaya saya hehehe.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar