3 Okt 2010

Si teteh

Sudah 2 hari kakak perempuan sakit dan kebetulan rencana pergi ke Istora Senayan mendadak gagal karena cuaca yang tidak bersahabat. Jelas hal ini mengharuskan saya untuk berada dirumah seharian.


Direpotkan dengan segala macam permintaan untuk ini itu ternyata sama sekali ga membuat saya jadi sebel atau menggerutu seperti biasa. Entah karena memang mood lagi enak atau karena saya menganggap memang sudah seharusnya hubungan ini berjalan seperti apa yang saya lakukan sekarang.

Agak kasihan juga sih liat kondisinya, pertama kena alergi kulit di sekujur tubuhnya. Dan yang kedua kecelakaan motor, ketiban motornya sendiri setelah kendaraan didepannya lalai menggunakan lampu sen pas mau belok ketikungan. Kebayangkan ga enaknya kondisi dia sekarang, gatel-gatel ditambah sama sakit disekitar paha dan disusul demam tinggi.

Dan yang lebih bikin salutnya, udah jelas-jelas positif dirugiiin sama orang lain tapi tetep bisa ngomong ga pake emosi. Katanya sih udah keburu shock, jadi udah ga bisa marah-marah lagi.
Kalo Saya? bisa dipastiin seribu mulut perempuan jadi satu dimulut saya ;P
Ngomongin soal Indri jadi inget sama buku perahu kertasnya teh dewi. Kita sama-sama suka banget sama buku ini dan seriiing banget ngebahas kebesaran hati Kugy setiap nerima cobaan demi cobaan dalam hidupnya. Ceritanya emang fiktif, tapi ga tahu kenapa alurnya lebih berasa real untuk kita *curcol ga seeeh? hihihihi.
Dan selalu, disetiap sela-sela ia membaca ulang buku ini, ada hal yang tidak bosan-bosannya disampaikan kesaya. Kaya gini .."Semua itu ada waktunya Lan, dan mungkin emang harus berkali-kali sakit dulu, baru dikemudian hari teteh bisa nemuin orang yang tepat untuk jadi pendamping hidup"..

Ga gampang jadi orang sabar dan berjiwa besar ngadepin hal sensitif kaya gini. Tapi Indri bisa ngelakuin itu semua dengan ikhlas. Gimana ya kalo saya jadi dia? Pernah sih ngelewatin hal terendah dalam hidup. Tapi kayanya masih kalah sabar sama si teteh.
Tuuh kan jadi cengeng T_T

Sabar ya teh, dia juga sama ko. Menunggu saat yang pas untuk ketemu sama teteh untuk berbagi segala hal sampe akhir hayat, amin :)


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar