11 Feb 2010

Me and Him

Ih kenapa ya belakangan saya menjadi orang yang lebih sensitif. Terutama di saat rasa rindu untuk si Bageur datang dan menganggu pikiran .

Maret memang sudah hampir di depan mata. Tapi entah, semua jadi pengen serba buru-buru. Ketemu dan melakukan aktifitas-akitifitas ga penting yang dulu biasa kita lakukan berdua *info, dia ini sahabat yang sekarang berubah status jadi kekasih hihihi ^^*. Maklum hubungan baru, masih greges ces pleng kalo istilah teman-teman saya hehehe.

Jadian 3 hari sudah harus di tinggal si Bageur untuk melanjutkan tugasnya sebagai seorang karyawan di negri Jiran. Ga kebayang kan kangennya kaya apa. Biasanya kalo udah kaya gini suka pengen jambak-jambak rambut orang *eh kenapa ga rambut sendiri lan? ya namanya juga lagi ga karu-karuan, mau ngapain juga sah -sah aja rasanya hehehehe*.


Sering sekali ketika rasa bosan mulai merambat masuk hingga ke pori-pori *lebay ih * acara temu kangen kita di dunia maya jadi berantakan. Salah bahas sedikit tensi saya langsung naik, ujung-ujungnya diem-dieman sampe ke esokan harinya. Padahal niatnya sudah ingin ini itu ketika dia sudah sampai di apartmnt, dan memulai aktifitas chit chat kita *maklum sepanjang si Bageur bekerja, akses inet kantor di batasi*. Kalau sudah begini muka sukses ketekuk-tekuk dan bibir ikutan memble. Hhh ternyata seperti ini ya rasanya menjalani LDR, banyak ga enaknya. Mau ini itu harus sendiri, bagus sih saya jadi terbiasa mandiri. Dan satu lagi, ga ada deh tuh di agenda saya waktu untuk pacar-pacaran di wiken ceria, ppffft..gemes ih. Sepertinya memang mesti pintar-pintar mengatur supaya mood ga ngedrop melulu. sib nasib..hhh.

Beruntung si pacar bukan tipikal orang yang gampang meledak seperti saya. Entah ya, faktanya kaum laki-laki memang lebih bisa mengandalkan logika ketimbang emosi. Ujung-ujungnya sadar juga, saya marah untuk alasan yang ga jelas. Cuma ingin melampiaskan rasa kesal karena ga bisa ketemu. Eh tapi bukan berarti dia diam lantas saya selalu meluap kan emosi setiap saat. Marah-marah itu mengeluarkan energi yang cukup besar loh. Bukan sesuatu yang enak lah pastinya. Yang ada badan saya tambah kecil kalo marah-marah terus hihihi *tinggi badan 155 dengan berat 45, kecil kan? *. Ga mau ah.

Adaptasi memang jadi satu proses yang menjemukan. Tapi saya ga mau nyerah ah, toh si bageur berencana untuk pulang dan mulai bekerja di Jakarta pada akhir tahun ini, yippi!! ^^
Jadi untuk beberapa bulan kedepan saya harus lebih bisa bersabar, karena bukan cuma saya saja yang merasakan nelongsonya jalanin hubungan apek macem begini, dia juga pasti merasakan hal yang sama. Yuk ah coba lebih saling ngerti dan mengontrol emosi *khususnya saya * . Semua pasti bisa kami lewati berdua , mudah-mudahan hihihihi ^^

Ps : Di antosan di Jakarta nya Bageur. Kangen berat nih ah *kiss ^^

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar