25 Feb 2010

Katarak

Katarak yang saya maksud bukan yang secara harfiahnya adalah salah satu penyakit mata. Adalah singkatan dari kaga tahan berak. Punya beberapa rentetan cerita yang sampe saat ini jika hal itu terlintas di kepala saya, bisa ngakak sejadi-jadinya. Aib se-aib-aibnya hahahahahaha.

Dulu saya orang yang pa
rno sama pom bensin, entah kenapa setiap lewat di depannya, bawaannya pengen buang hajat. Pengen ga pengen jadinya pengen.
Ga tau ya mungkin dalam visualisasi saya pom bensin sekilas menyerupai jamban nan cozi *
mana ada jamban cozi*.

Ga terhitung deh berapa kali saya dikerjain sama pantat sendiri. Cape dan ga enak. Akibat terlalu sering ngalamin kejadian kaya gini, tanpa disadari membuat saya menjadi orang yang tahan banting dan lebih giat cari pom bensin. Nah loh hahahaha.

Pernah sekal
i waktu ketika saya dan ex pacar baru saja berangkat dari rumah, tiba-tiba ditengah perjalanan motornya kehabisan bensin. Dan entah kenapa tiba-tiba juga si pantat mendadak minta diperhatiin. Ga pake berbasa dan berbasi sama si ex saya jalan secepat mungkin dengan gaya kaki menjepit-jepit dan sesekali jongkok plus lompat harimau agar tidak segera brojol diluar, tentu saja ditambah dengan muka pucat pasi seperti orang habis keracunan makanan. Si ex terbengong-bengong liat gerak-gerik saya yang mencurigakan. Tapi sepertinya dia langsung mengerti. Sambil berusaha sekuat tenaga menahan dan terus berjalan, si ex tiba-tiba berteriak.."oi naek angkot aja kali, pom bensin masih jauh"..Eh!..Ko! ga kepikiran! ..dan berasa tiba-tiba sesaat seperti orang bodoh, saya lupa untuk menyetop angkutan dan mempercepat proses menuju tempat pembuangan sampah bios yang saya simpen. Keder euy hahahahahahaha.

Dibandung juga pernah, perjalanan menuju terminal leuwi panjang di iringi dengan muka kaya ngeliat bebegig disiang bolong dan keringat campuran nahan boker sama cape setelah seharian belanja plus nyasar nyari-nyari toko cat sablon. Sambil berjalan setengah goyang, saya buru-buru cari toilet. Begitu saya nemu, tanpa ba bi bu langsung hajar. *&^%$#@%$!@% *bunyi sengaja disamarkan, ga etis kalo saya jelasin detail disini n_n*. Bunyinya bener-bener dahsyat. Hahahahahahaha ampuuun dj. Itu toilet kalo bisa ngomong males kali sama suara bising yang saya keluarin. Sampe lupa nyalain keran saking kataraknya. Si ex sampe cekakakan begitu saya keluar dari tempat huru-hara. Katanya gila, dahsyat, awesome. Iya saya juga ngeh ko, itu toilet langsung retak-retak kayanya hahahahhaa.
Bukan cuma itu, setiap mau brangkat kantor juga menjadi rutinitas mampir ke pom bensin sepanjang ciganjur-menteng. Ada tuh salah satu tempat langganan, di daerah kampung kandang, toiletnya mah jauh dari kata steril, tapi ga tau kenapa saya pasti selalu pengen berbagi sama toilet yang satu ini. Mungkin ini akibat saya terlalu memikirkan untuk tidak boker jangan boker tahan boker, jadinya malah beneran pengen boker.

Alhamdulillah sekarang udah ga pernah. Jangan sampe deh ya, malu-maluin. Bener-bener ga tau tempat dan waktu. Bikin cape dan bikin sering-sering ganti underwear n_n.
Faktanya s
etiap kaya gitu tingkat kecerdasan menurun, bodo deh ah mau ada perang dunia ke3 kek ke4 kek, atau tiba-tiba orlando bloom nongol di depan muka saya dan minta disun *ga mungkin ya*, saya ga peduli yang penting bisa buang hajat hehehehe.

*Sabar ya kang Orlando, saya selesaikan dulu urusan dibelakang. Baru abis itu kita terusin s
un-sun sayangnya. Aduh mukanya sampe kaya gitu, kelamaan nunggu ya? hayu atuh n_n




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar