26 Jan 2011

Coba perhatikan dengan seksama.




Pengakuan dosa dulu deh. Iya, kemaren saya sempet ikut-ikutan ngejudge Bapak Sby perihal pidato yang dia sampaikan yang ada kaitannya sama kenaikan gaji-gaji TNI/Polri. Itupun saya lakukan ketika saya belum cek berita diinternet maupun lihat rekamannya diyoutube. Tapi setelah melihat semuanya, sekarang jadi ngerasa malu sendiri, karena ternyata opini yang sudah dibuat sama publik ga sepenuhnya bener.

Boleh ya saya utarain sedikit tentang apa yang saya lihat di youtube, ini terlepas dari saya mendukung SBY atau tidak loh ya. Beberapa hari setelah pidato itu, banyak nongol persepsi yang cenderung sengaja mau matiin karakternya Pak Sby. Tapi ada juga yang emang cuma ikut-ikutan (kaya saya sebelumnya) terus tapi ngeyel ngomong ini itu ke setiap orang.
Oke, mungkin hal-hal kaya gini udah dianggep biasa sama sebagian atau mungkin seluruh lapisan masyarakat. Detik-detik menjelang Pemilu capres, hal-hal yang menyentil seperti ini bisa diangkat menjadi sesuatu yang luar biasa padahal biasa aja. Kesempatan untuk sikat-sikut semakin dicari sama pihak-pihak yang emang mau banget untuk bisa naek tahta dipemilihan capres berikutnya.Oke, mungkin hal-hal kaya gini udah dianggep biasa sama, mungkin seluruh lapisan masyarakat. Detik-detik menjelang Pemilu capres, hal-hal yang menyentil seperti ini bisa diangkat menjadi sesuatu yang luar biasa padahal biasa aja.


Tapi please buat kita-kita yang emang cukup awam sama dunia politik untuk bisa lebih bijak nyikapinnya. Jangan asbun ina inu deh.Jujuar aja rasanya jadi ikutan ngenes baca status orang-orang yang bener-bener menganggap Beliau menginginkan gajinya bisa naik.
Apalagi orang-orang DPR yang langsung mengusulkan "koin untuk Presiden". Ga tau ya, yang ada dibenak saya ko kayanya ngenye/ngerendahin banget ya sampe-sampe Presiden harus dikasih koin-koin yang "mungkin" untuk orang-orang kalangan DPR jarang pegang atau gunakan dikeseharian mereka.

Coba deh ditonton lagi, dicermati baik-baik apa yang udah dia bahas di dalam pidatonya. Dia nyebutin kalo semua hal yang diminta sama TNI/Polri sudah dia lakukan, termasuk salah satunya naik gaji. Dan dia menyebutkan bahwa gajinya belum naik bukan lantaran dia mau naek gaji, hanya memberi info semua hal diluar dari ranah pribadinya sudah dia upayakan dengan maksimal. Dia pengen semua TNI/Polri bisa dapetin apa yang udah jadi hak mereka. Baca juga deh disini

Kebayang ih pusingnya jadi presiden. Saya yang lagi hobby maen Cityville aja pusingnya lumayan ketika bangunan yang saya bangun keliatan ga cocok, jadi mesti dipindah sana pindah sini. Apalagi presiden, jadi pemimpin untuk 1 negara dengan PR yang bukan maen banyaknya mengingat polemik yang tercipta sebelum SBY naek tahta udah luber. Ditambah dengan posisinya sekarang, bener-bener lagi diujung tanduk (saya ngomong begini karena beberapa waktu lalu saya liat diberita siang, beberapa orang disorot sedang melakukan aksi robek-robek topeng SBY. Presiden itu juga manusia loh, apa rasanya diperlakukan kaya gitu) udah pasti mau ngapain pasti tetep dipandang salah.

Untungnya saya ga pernah kepengen nginjekin kaki ditanah politik, lieur ah..mending juga jadi seniman lepas..aaahhh apeeeuuu ;P

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar