9 Nov 2010

Ibu masa lalu

Semalem saya sms ibu, tapi bukan ibu kandung. Melainkan ibu dari orang yang sudah tutup buku untuk segala hubungan internal dengan saya. Dan ternyata ngelakuin hal ini tuh susah yaa, ngetik smsnya mah gampang, tapi untuk pencet send butuh lebih dari sekedar keberanian.


Ternyata begitu saya kirim, ada perasaan lega karena ternyata tidak begitu sulit untuk memulai duluan :)


Dulu sempet memilih untuk terus menghindar dari segala macam bentuk komunikasi dengannya. Segala kejadian dimasa lalu rasanya ga pernah cukup untuk membuat saya mau
kembali berhubungan dengan keluarganya.

Tapi lambat laun saya ngerasa egois banget karena memang ga ada yang salah sama semua ini. Rasa sakit yang sudah memporak-porandakan perasaan saya bukan dateng dari kemauan ibu, tapi dari yang di Atas. DIA kepengen saya naik kelas, kepengen saya lebih bisa berkaca dari apa yang udah saya lakuin beberapa tahun kebelakang. Dan ternyata saya lebih bersyukur dengan jalan yang sedang saya lewati saat ini. Kalo ga begini, ga mungkin saya sama Deni :)

Well..

Cerita memang sudah bergulir jauh. Semua pemain sudah hidup dengan pilihan perannya masing-masing. Begitu juga saya, sudah berganti peran dan juga partner dalam story yang baru. Tapi mungkin ga ada salahnya distory sebelumnya saya mencoba menyelesaikan PR yang masih terbengkalai dengan membuatnya menjadi happy ending.

:)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar