8 Okt 2010

Relationship

Masuk bulan ke-9 hubungan saya dan deni rasanya persis seperti permen nano-nano. Tapi semua lebih baik dari hubungan long distance dulu, tenggorokan ga lagi tercekat ketika kesal sudah ingin dikeluarkan. Eh bukan berati bisa marah-marah karena sekarang objeknya ada didepan mata, bukan itu. Tapi lebih ke sesuatu yang real, hubungan yang saya jalanin sekarang lebih terasa timbal baliknya. Kesel-keselan, seneng-seneng atau bahkan ketika saya sedang ngerasa jenuh akut ga perlu khawatir bakalan ngalamin sendirian. Tinggal samperin aja kerumahnya, ya ga a? ;P

Tapi belakangan kita malah jadi kangen masa-masa ldr sama printilannya. Skype-an dari Jumat sore sampe Senin pagi. Bener-bener ga beranjak dari kamar. Paling cuma mandi (itu juga jarang) makan atau ketoilet, selebihnya bener-bener dikamar ;P
Deni bener-bener kaya masuk dan nemenin saya dikamar setiap wiken datang hihihihi.

Nah sekarang malah lucu, pas orangnya udah ada didepan mata malah cenderung susah masuk ruang private alias kamar saya.Selain karena dia udah agak jarang online, ada babeh-babeh yang siap mlintir lehernya kalo mau macem-macem sama anak perempuannya hihihi..tapi kalo mau uji nyali sama bapa sih sok aja a ;P

Dan pertanyaannya adalah : siapa sih yang ga mau
naek kelas menjadi lebih dari hari ini? ;)
Mengamini terlebih dahulu, merealisasikannya kemudian :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar