25 Okt 2010

Jakarta + Ujan = Macet massal yuk mare!

Percuma juga sih ya ngebahas yang namanya macet di kota Jakarte. Ibarat kate kaya nanya kenapa gula itu manis, garam itu asin dan bau ketek itu kecut. Asli, ga perlu ditanya.

Tapi beneran deh belakangan jalanan semakin konyol! semrawut acak-acakan pisan! Macet ga ada matinya! bahkan dijam yang seharusnya bisa dibilang lenggang jaya tetep penuh abis. Sadis ya Jak-art-tah!

Selamat datang juga untuk tradisi banjir setiap kali ujan mengguyur Jakarta. Selamet yee yang tadi malem kena macet massal.

Termasuk saya dan Deni.


Hell-ohh Fauzi bowo, melek dooong plis!

Jalan dari kantor jam 19.30 berakhir hingga jam 00.30. Banyak akses jalanan yang ditutup karena banjir disana-sini. Tau jalan tikus kek kampret kek nyingnying kek, ga ngaruh! semua penuuuh sama genangan air dan mau ga mau ikutan ngantri di jalanan T_T

Ooh saya ga lupa untuk mendokumentasikan betapa joroknya manusia-manusia ketika terjebak dalam kemacetan lalu memutuskan untuk mampir ke sebuah minimarket yang ada diarea SPBU. Sampah berserakan dan bumbu-bumbu mie berstreofoam yang tercecer disekitar rak-rak kopi sachet

Wow! mejik!

Jadi inget film-film hollywood tentang bencana alam, gempa or angin puting beliung. Demi bertahan hidup mereka berbondong-bondong menjarah supermarket, liar seliar-liarnya. Nah ini ga jauh beda. Tapi ko kayanya drama banget gitu, cuma karena macet paraah kelakuan jadi kaya bangsa primata. Urakan!
Yeaah Indonesia gitu loh..apa-apa hebooh, ga heran shitnetron ratingnya selalu tinggi, sama lebaynya.

Back to the topic.
Setelah melewati kemacetan yang ga ada abisnya, si Deni nyoba untuk ngambil jalan pintas lainnya, daripada kejebak macet disekitaran Lenteng Agung, kita belok lewat komplek AL dan muter dibawah flyover Antam terus masuk ke jalan kebagusan. Yess! cakep banget tiba-tiba ban bocor! T_T

Mau ga mau kudu jalan 5kilo-an aja gitu demi nyari tukang tambel ban yang Alhamdulillah ternyata masih ada 1 yang buka. Udah ujan, becyek ..ojek mah banyak..terus jalan kaki sampe betis kenceng. Dapet salam dari tukang pijet sama minyak tawonnya.

Terus pas saya cerita, ada salah satu orang kantor komentar begini "enak dong jalan malem-malem sama pacar .."

**
***

Ibarat kate biar jalan bareng pacar kalo perkara ban bocor terus jalanan becyek, dingin pula, ga ada romantis-romantisnya deh yuk. Yang ada melas liat punggungnya Deni sambil dorong-dorong motor untuk jarak yang cukup wow ya untuk malem-malem jam 22.30.
Sabar ya Den, kayanya untuk sementara waktu ini pulang masing-masing dulu kali yaaa, aku nda tega sungguh nda tega melihat dirimyuu lelah tiada terkira (lebay.com) T_T

*image menyusul ya cyiiin ;P

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar