3 Agt 2010

Pengalaman itu betul "mahal"

Beberapa hari yang lalu sepulang dari kantor, temen deket saya minta ketemuan. Biasanya sih kalo ada ajakan kaya gini ujung-ujungnya curhat, tapi ternyata bukan..bukan itu. Dia kepengen ditemenin makan steak dan minum bir.

Nah berangkat deh dengan niat awal ke kedai Cangkir (sebrang d'best fatmawati), karena memang disana menyediakan draft beer (enak loh..wajib coba =D) dan menu makanan lainnya seperti pasta dan baso bakar.

Taaaapppiii saya baru inget pas kita ketemu dijalan, Cangkir selalu tutup dihari senin. Agak menyesal juga sih, tapi rasanya ga asik juga kalo ga jadi trus mutusin langsung pulang. Akhirnya setelah sempet bahas kesini dan kesitu, keputusan tertuju pada satu tempat di daerah Terogong (seberang 7eleven, ga jauh dari JIS). Ada sebuah restoran ala film-film koboy yang sudah lama di incar oleh teman saya setiap dia lewat daerah situ. Dugaan harga mahal ternyata benar, Steak dan Winenya untuk sekelas saya dan teman rasanya harus cukup merogoh dalam-dalam kocek masing-masing.

Mungkin untuk yang mau candle light diner sama gebetan, bisa menjadikan tempat ini sebagai pilihan. Karena suasana yang diciptakan si empunya restoran itu sendiri ga lain dan ga bukan pasangan longlasting tante Rima melati dan om Frans Tumbuan, mampu membangun sisi romantis pasangan. Uniform yang dikenakan pelayannya bener-bener membuat saya berpikiran konsep dari restoran ini sama dengan restoran-restoran kelas 1 lainnya. Alat makan yang disediakan pun sama dengan ketika kita makan diseminar-seminar yang khusus mengajarkan table manner. Jiper? jengah? pasti! untuk orang yang sruntulan kaya saya dan sohib saya.

Soal rasa, harga emang ga bohong! menu ayam ala gatau apan itu enak banget. Dan pancake tipis yang dikombinasiin sama saos jeruk juga enak, sayang saya bukan pecinta manis..jadi baru makan satu trus berhenti deh .

Tentu aja hal yang paling kita berdua suka adalah sesi unjuk gigi hehehehe.
Saya yang tadinya malu-malu kucing untuk nyanyi, akhirnya pede untuk nyanyi lagi begitu selesai dengan lagu pertama :P

Daaaann...sosok bapa-bapa dibalik pianonya itu gape banget bawain lagu-lagu lawas..mau jazz atau oldsong bebaaaass!!! suaranya juga oke berat!! makasih ya pak untuk sesi nyanyi-nyanyinya hehehe...

Saya menikmati, sungguh. Mulai dari respon diawal kita yang ga biasa ketika melihat harga yang cukup wow dibuku menu, tertawa cekikikan ketika melihat bagaimana pelayan menservice kita bak pasangan difilm-film layar lebar hollywood, dan tentunya sesi nyanyi-nyanyi yang bikin saya semangat lagi untuk belajar dan belajar nyanyi lebih baik lagi.

Sayangnya saya ga bisa memposting tulisan ini beserta dengan fotonya, perlu dicamkan untuk diri sendiri agar bawa kamera kemanapun ingin bepergian. Karena sangat disayangkan ketika nemu tempat yang oke berat, tapi kita cuma bisa menjadi story teller dan membiarkan orang berimajinasi sendiri. Mungkin setelah gajian saya dan teman akan kesana lagi, dan pasti kita fotoin :P

Thanks ya untuk Tante Rima melati & Om Frans Tumbuan, btw saya ngefans banget loh dengan kalian =D.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar