19 Apr 2010

Mimpi

Mimpi itu dateng lagi.

Lagi lagi bikin saya ga enak.

Lagi lagi bikin kepala pusing dan mood rusak.

Lagi lagi saya minum kopi yang banyak biar pusingnya cepet ilang.

Eh saya tuh udah selesai sama apa yang namanya masa silam.

Saya sedang menikmati masa sekarang dengan apa yang saya punya hari ini, Keluarga, pacar, sahabat.

Terus kenapa harus nongol lagi

Diterusin dengan alur yang berbeda. Alur di mana dalam cerita itu saya yang jadi sutradara sekaligus pemain. Kenapa di mimpi sendiri saya ga bisa atur semua sesuai kehendak saya. Mimpi punya saya tapi malah saya yang diatur sampe dibikin ga enak pas bangun...gggrrrhhhh...

Orang bilang mimpi adalah refleksi dari pikiran, salah ah! terbersit di otak aja udah ga pernah.

Mudah-mudahan ini hanya bunga tidur. Ah pake pengen tau lebih jauh lagi, mending minum panadol biar dapet taglinenya yang.."sudah lupa tuh"...lupa sama PAITNYA.

Tuh kan, saya mulai ketus deh, mulai inget-inget lagi deh.

Atau mungkin mimpi karena kejadian temen belakangan ini? what goes around, comes around. Dia dapet sama persis dengan apa yang pernah dia lakuin dulu, kemantannya.

Ah saya ga mau ngomongin karma, karena dulu saya pernah jadi orang brengsek walaupun sebenernya pernah juga jadi orang tulus trus malah dibilang sakit jiwa.

Perlu ga sih saya bahas di sini kalo saya ga sakit jiwa. Apa yang dulu pernah saya lakuin, juga banyak di lakukan perempuan lain. Bahkan lebih dari itu.

Dia teriakin saya sakit, ternyata dia yang sakit. ALIBI LO AH!

Tumben saya sinis dan meracau ga jelas dengan bahasa ketus. Mungkin hari ini adalah jadwal untuk ke-Leo-an saya untuk menguasai mood karena mimpi yang ga enak tadi pagi.

Tapi mungkin ga apa-apa sekali-sekali jadi orang kejam, biar lebih longlasting di pikiran orang. Di budaya kita kan satu kali perbuatan tidak menyenangkan akan terus di ingat sepanjang masa, ketimbang perbuatan menyenangkan berkali-kali tapi cuma keliatan kasat mata. Pilih mana?





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar